30 November 2012

Hipotensi (Tekanan Darah Rendah)

A. Pengertian
Dalam fisiologi dan kedokteran, hipotensi yang abnormal rendah tekanan darah, terutama di pembuluh darah dari sirkulasi sistemik. Hal ini paling baik dipahami sebagai fisiologis negara, bukan penyakit. Hal ini sering dikaitkan dengan kejutan, walaupun belum tentu menunjukkan hal itu. Hipotensi adalah kebalikan dari hipertensi, yaitu tekanan darah tinggi. Tekanan darah adalah kekuatan darah mendorong terhadap dinding arteri saat jantung memompa keluar darah. Jika lebih rendah dari normal, maka disebut tekanan darah rendah atau hipotensi. Hipotensi umumnya dianggap sistolik tekanan darah kurang dari 90 milimeter air raksa (mm Hg) atau diastolik kurang dari 60 mm Hg. Namun dalam praktek, tekanan darah dianggap terlalu rendah hanya jika gejala terlihat hadir.


Bagi sebagian orang yang berolahraga dan berada dalam kondisi fisik yang prima, tekanan darah rendah adalah tanda kesehatan yang baik dan kebugaran. Bagi banyak orang, tekanan darah rendah dapat menyebabkan pusing dan pingsan atau menunjukkan jantung yang serius, endokrin atau gangguan neurologis. Tekanan darah rendah Parah dapat mencabut otak dan organ vital lainnya oksigen dan nutrisi, yang mengarah ke kondisi yang mengancam jiwa yang disebut kejutan.

B. Tanda dan gejala
Para kardinal gejala hipotensi termasuk ringan atau pusing.


Jika tekanan darah cukup rendah, pingsan dan sering kejang akan terjadi. Tekanan darah rendah kadang-kadang dikaitkan dengan gejala tertentu, banyak yang terkait dengan penyebab dan bukan efek hipotensi:
-Nyeri dada
-Sesak napas
-Denyut jantung tidak teratur
-Demam lebih tinggi dari 38,3 ° C (101 ° F)
-Sakit kepala
-Leher kaku
-Parah nyeri punggung bagian atas
-Batuk dengan dahak
-Berkepanjangan diare atau muntah
-Pencernaan yg terganggu
-Disuria
-Efek samping dari obat
-Akut, yang mengancam nyawa reaksi alergi
-Kejang
-Kehilangan kesadaran
-Kelelahan mendalam
-Sementara kabur atau kehilangan penglihatan
-Jaringan ikat gangguan Ehlers-Danlos Syndrome
-Tinja tinggal hitam

C. Pemicu
-Dehidrasi karena kurang minum, demam, diare hebat dan muntah.
-Mengonsumsi obat tekanan darah tinggi, obat jantung, antidepresi, obat disfungsi ereksi, atau obat untuk parkinson. Penggunaan obat diuretik secara berlebihan, misalnya pil pelangsing.
-Mengalami anemia, infeksi berat, gangguan jantung, gangguan sistem saraf pusat, gangguan endokrin (termasuk hipotiroid, hipertiroid, diabetes, dan kadar gula darah rendah).
-Terlalu lama terpapar udara panas, kehamilan, terlalu lama berbaring karena sakit, usia makin tua.

D. Penyebab
Tekanan darah rendah dapat disebabkan oleh volume darah yang rendah, perubahan hormonal, pelebaran pembuluh darah, efek samping obat, anemia, masalah jantung atau masalah endokrin. Mengurangi volume darah, hipovolemia adalah penyebab paling umum dari hipotensi. Hal ini dapat disebabkan oleh perdarahan, asupan cairan yang tidak mencukupi, seperti pada kelaparan, atau kehilangan cairan yang berlebihan akibat diare atau muntah. Hipovolemia sering disebabkan oleh penggunaan berlebihan diuretik.
Obat lain dapat menghasilkan hipotensi dengan mekanisme yang berbeda. Kronis penggunaan alpha blockers atau beta blockers dapat menyebabkan hipotensi. Beta blockers dapat menyebabkan hipotensi baik dengan memperlambat denyut jantung dan dengan mengurangi kemampuan memompa dari otot jantung. Penurunan curah jantung meskipun volume darah yang normal, karena berat gagal jantung kongestif, besar infark miokard, masalah katup jantung, serangan jantung, gagal jantung, atau sangat rendah denyut jantung (bradycardia), sering menghasilkan hipotensi dan cepat dapat berkembang menjadi syok kardiogenik . Aritmia sering mengakibatkan hipotensi oleh mekanisme ini.
Beberapa kondisi jantung bisa mengakibatkan tekanan darah rendah, termasuk denyut jantung sangat rendah (bradycardia), masalah katup jantung, serangan jantung dan gagal jantung. Kondisi ini dapat menyebabkan tekanan darah rendah karena mereka mencegah tubuh dari mampu untuk mengedarkan darah yang cukup. Berlebihan vasodilatasi, atau penyempitan pembuluh cukup dari resistensi darah (terutama arteriol ), menyebabkan hipotensi. Hal ini dapat disebabkan oleh penurunan output sistem saraf simpatik atau aktivitas parasimpatis meningkat terjadi sebagai akibat dari cedera otak atau sumsum tulang belakang atau dysautonomia, kelainan intrinsik dalam fungsi sistem otonom. Vasodilatasi yang berlebihan juga bisa terjadi akibat sepsis, asidosis, atau obat-obatan, seperti persiapan nitrat, calcium channel blockers, atau angiotensin receptor blocker II ( ACE inhibitor ). Banyak agen anestesi dan teknik, termasuk anestesi spinal dan kebanyakan agen inhalasi, menghasilkan signifikan vasodilasi. Meditasi, yoga, atau lainnya mental fisiologis disiplin dapat menghasilkan efek hipotensi. Menurunkan tekanan darah adalah efek samping tertentu tumbuhan, yang juga dapat berinteraksi dengan obat hipotensi. Contohnya adalah theobromine di Theobroma cacao, yang menurunkan tekanan darah melalui tindakannya baik sebagai vasodilator dan diuretik, dan telah digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi.

E. Patofisiologi
Tekanan darah terus menerus diatur oleh sistem saraf otonom, menggunakan jaringan yang rumit dari reseptor, saraf, dan hormon untuk menyeimbangkan efek dari sistem saraf simpatik, yang cenderung untuk meningkatkan tekanan darah, dan sistem saraf parasimpatis , yang menurunkan itu. Kemampuan kompensasi yang luas dan cepat dari sistem saraf otonom memungkinkan individu normal untuk mempertahankan tekanan darah dapat diterima melalui berbagai kegiatan dan di negara-negara banyak penyakit.

F. Sindrom
Hipotensi ortostatik, juga disebut "hipotensi postural", adalah bentuk umum dari tekanan darah rendah. Ini terjadi setelah perubahan posisi tubuh, biasanya ketika seseorang berdiri baik dari posisi duduk atau berbaring. Hal ini biasanya bersifat sementara dan merupakan keterlambatan dalam kemampuan kompensasi normal dari sistem saraf otonom. Hal ini sering terlihat pada hipovolemia dan sebagai hasil dari berbagai obat. Selain penurun tekanan darah, obat psikiatri banyak, terutama antidepresan , dapat memiliki efek samping. Tekanan darah sederhana dan pengukuran denyut jantung sambil berbaring, duduk, dan berdiri (dengan penundaan dua menit di antara setiap perubahan posisi) dapat mengkonfirmasi kehadiran hipotensi ortostatik. Hipotensi ortostatik diindikasikan jika ada penurunan 20 mmHg tekanan sistolik (dan 10 mmHg penurunan tekanan diastolik pada beberapa fasilitas) dan 20 denyut per menit dalam peningkatan denyut jantung. Sinkop Neurocardiogenic adalah bentuk dysautonomia ditandai dengan penurunan tekanan darah yang tidak pantas sementara di posisi tegak. Sinkop Neurocardiogenic berhubungan dengan sinkop vasovagal di kedua terjadi sebagai akibat dari peningkatan aktivitas dari saraf vagus , andalan sistem saraf parasimpatis. Lain, tetapi bentuk jarang, adalah postprandial hypotension, penurunan drastis tekanan darah yang terjadi 30 hingga 75 menit setelah makan makanan besar. Ketika banyak darah dialihkan ke usus (semacam "splanknikus darah pooling" ) untuk memfasilitasi pencernaan dan penyerapan , tubuh harus meningkatkan cardiac output dan perifer vasokonstriksi untuk mempertahankan tekanan darah yang cukup untuk menyembur organ vital, seperti otak. Hipotensi postprandial diyakini disebabkan oleh sistem saraf otonom tidak kompensasi tepat, karena penuaan atau gangguan tertentu.

G. Diagnosis
Bagi kebanyakan orang dewasa, yang sehat tekanan darah berada pada atau di bawah 120/80 mmHg. Penurunan kecil dalam tekanan darah, bahkan sesedikit 20 mmHg, dapat menyebabkan hipotensi transien. Evaluasi syncope neurocardiogenic dilakukan dengan uji meja miring .

H. Pengobatan
Perawatan untuk hipotensi tergantung pada penyebabnya. Hipotensi kronis jarang ada sebagai lebih dari gejala. Hipotensi tanpa gejala pada orang sehat biasanya tidak memerlukan pengobatan. Menambahkan elektrolit untuk diet dapat meredakan gejala hipotensi ringan. Dalam kasus ringan, di mana pasien masih responsif, meletakkan orang di decubitus dorsal (berbaring di belakang) posisi dan mengangkat kaki akan meningkatkan aliran balik vena, sehingga membuat lebih banyak darah ke organ penting yang tersedia di dada dan kepala. Posisi Trendelenburg, meskipun digunakan secara historis, tidak lagi dianjurkan. Penanganan syok hipotensi selalu mengikuti empat langkah pertama berikut. Hasil, dalam hal kematian, secara langsung terkait dengan kecepatan di mana hipotensi diperbaiki. Dalam kurung adalah metode masih diperdebatkan untuk mencapai, dan tolok ukur untuk mengevaluasi, kemajuan dalam memperbaiki hipotensi.


Sebuah studi pada syok septik disediakan penggambaran prinsip-prinsip umum. Namun, karena berfokus pada hipotensi akibat infeksi, tidak berlaku untuk semua bentuk hipotensi berat.
-Volume resusitasi (biasanya dengan kristaloid)
-Tekanan darah dukungan dengan vasopressor (semua tampaknya setara) [15]
-Pastikan perfusi jaringan yang memadai (mempertahankan SvO2> 70 dengan menggunakan darah atau dobutamin)
-Mengatasi masalah yang mendasari (yaitu antibiotik untuk infeksi, stent atau CABG (bypass arteri koroner operasi cangkok) untuk infark, steroid untuk insufisiensi adrenal, dll)
Jangka Menengah (dan kurang baik ditunjukkan) perawatan hipotensi meliputi:
-Kontrol gula darah (80-150 per satu studi)
-Nutrisi awal (melalui mulut atau tabung untuk mencegah ileus)
-Dukungan Steroid

I. Cara Mengatasi
Pada prinsipnya tekanan darah rendah tidak memerlukan pengobatan. Bila anda merasakan gejala, segeralah berbaring dan biasakan mengubah posisi duduk ke berdiri secara perlahan. Berlawanan dengan pengidap hipertensi, penderita tekanan darah rendah justru dianjurkan menambah konsumsi garam dapur, termasuk makanan asin bergaram. Disarankan total asupan garam sehari diperkirakan setara dengan 10-20 gram (1-2 sendok makan). Tekanan darah rendah juga dapat diatasi dengan mengkonsumsi kopi, bayam, cabe, coklat, lada, hati ayam kampung/sapi/kambing, susu, mentega, keju dan jahe merah. Sebaliknya hindari makanan yang pahit, asam, dan ketimun. Minum air putih dalam jumlah yang cukup banyak antara 8 hingga 10 gelas per hari, sesekali minum kopi agar memacu peningkatan degup jantung sehingga tekanan darah akan meningkat. Pada wanita dianjurkan untuk mengenakan stocking yang elastis untuk melancarkan peredaran darah.

Special thanks:
Berbagai sumber

Semoga bermanfaat....

0 komentar:

:) :( ;) :D ;;-) :-/ :x :P :-* =(( :-O X( :7 B-) :-S #:-S 7:) :(( :)) :| /:) =)) O:-) :-B =; :-c :)] ~X( :-h :-t 8-7 I-) 8-| L-) :-a :-$ [-( :O) 8-} 2:-P (:| =P~ :-? #-o =D7 :-SS @-) :^o :-w 7:P 2):) X_X :!! \m/ :-q :-bd ^#(^ :ar! buka rahasia

Poskan Komentar

Silahkan beri komentar artikel saya, jika ada link yang rusak atau kadaluarsa laporkan disini dan tulis request artikel anda disini juga ya....

Home Color Code Watch TV